pajak pph berapa persen
pajak pph berapa persen

Pajak PPH (Penghasilan Pajak Harian) merupakan pajak yang dikenakan atas penghasilan yang diperoleh oleh individu atau badan usaha. Pajak ini diatur oleh Undang-Undang Pajak Penghasilan dan memiliki tarif yang bervariasi tergantung pada jenis penghasilan dan status pajak subjek. Salah satu pertanyaan umum yang sering diajukan adalah, “Pajak PPH berapa persen?” Mari kita bahas lebih lanjut mengenai hal ini.

Pajak PPH memiliki beberapa tarif yang berbeda tergantung pada jenis penghasilan. Berikut adalah beberapa tarif pajak PPH yang umum:

Tarif Pajak PPH 21

Pajak PPH 21 adalah pajak yang dikenakan atas penghasilan yang diperoleh oleh individu yang bekerja sebagai karyawan atau penerima pensiun. Tarif pajak PPH 21 adalah sebagai berikut:

  • Penghasilan hingga Rp 50 juta per tahun: 5%
  • Penghasilan di atas Rp 50 juta hingga Rp 250 juta per tahun: 15%
  • Penghasilan di atas Rp 250 juta hingga Rp 500 juta per tahun: 25%
  • Penghasilan di atas Rp 500 juta per tahun: 30%

Tarif Pajak PPH 23

Pajak PPH 23 adalah pajak yang dikenakan atas penghasilan dari usaha atau pekerjaan bebas yang diperoleh oleh individu atau badan usaha. Tarif pajak PPH 23 adalah sebagai berikut:

  • Perusahaan dalam negeri: 2%
  • Perusahaan asing: 4%

Tarif Pajak PPH 25

Pajak PPH 25 adalah pajak yang dikenakan atas penghasilan dari usaha yang diperoleh oleh badan usaha. Tarif pajak PPH 25 adalah sebagai berikut:

  • Perusahaan dalam negeri: 25%
  • Perusahaan asing: 20%

Tarif Pajak PPH Final

Pajak PPH Final adalah pajak yang dikenakan atas penghasilan dari usaha yang diperoleh oleh individu atau badan usaha. Tarif pajak PPH Final adalah sebagai berikut:

  • Badan usaha dengan omzet hingga Rp 4,8 miliar per tahun: 0,5%
  • Badan usaha dengan omzet di atas Rp 4,8 miliar per tahun: 1%
Read More :   Pinjol Legal Ojk Mudah Cair

Tarif Pajak PPH 26

Pajak PPH 26 adalah pajak yang dikenakan atas penghasilan dari jasa yang diperoleh oleh individu atau badan usaha. Tarif pajak PPH 26 adalah sebagai berikut:

  • Penghasilan hingga Rp 4,8 miliar per tahun: 2%
  • Penghasilan di atas Rp 4,8 miliar per tahun: 3%

Perlu diingat bahwa tarif pajak PPH dapat berubah sesuai dengan kebijakan pemerintah dan peraturan perpajakan yang berlaku. Oleh karena itu, selalu penting untuk mengikuti perkembangan terkini terkait tarif pajak PPH.

Pertanyaan Umum

Apa itu pajak PPH?

Pajak PPH adalah pajak yang dikenakan atas penghasilan yang diperoleh oleh individu atau badan usaha.

Apa saja jenis tarif pajak PPH?

Beberapa jenis tarif pajak PPH antara lain PPH 21, PPH 23, PPH 25, PPH Final, dan PPH 26.

Bagaimana cara menghitung pajak PPH?

Pajak PPH dapat dihitung dengan mengalikan tarif pajak dengan jumlah penghasilan yang diperoleh.

Apa saja penghasilan yang dikenakan pajak PPH?

Penghasilan yang dikenakan pajak PPH antara lain gaji, honorarium, pensiun, penghasilan usaha, dan penghasilan jasa.

Apakah tarif pajak PPH dapat berubah?

Ya, tarif pajak PPH dapat berubah sesuai dengan kebijakan pemerintah dan peraturan perpajakan yang berlaku.

Apakah ada potongan atau pengurangan pajak PPH?

Iya, ada beberapa potongan atau pengurangan pajak PPH yang dapat diberikan sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku.

Bagaimana cara melaporkan pajak PPH?

Pajak PPH dapat dilaporkan melalui Sistem Pajak Online (SPOP) atau melalui kantor pajak terdekat.

Apa yang terjadi jika tidak membayar pajak PPH?

Jika tidak membayar pajak PPH, Anda dapat dikenakan sanksi administrasi atau sanksi pidana sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku.

Read More :   Cara Membuat Pecah Kartu Keluarga

Apakah ada batas penghasilan yang tidak dikenakan pajak PPH?

Ya, ada batas penghasilan tertentu yang tidak dikenakan pajak PPH. Namun, batas ini dapat berbeda tergantung pada jenis penghasilan dan status pajak subjek.

Keuntungan Mengikuti Ketentuan Pajak PPH

Mengikuti ketentuan pajak PPH memiliki beberapa keuntungan, antara lain:

  • Memenuhi kewajiban perpajakan yang diatur oleh undang-undang.
  • Menghindari sanksi administrasi atau sanksi pidana karena tidak membayar pajak.
  • Memperoleh kepastian hukum dalam hal perpajakan.
  • Mendapatkan akses ke berbagai fasilitas atau insentif pajak yang mungkin diberikan oleh pemerintah.

Tip untuk Mengelola Pajak PPH

Berikut adalah beberapa tips yang dapat membantu Anda dalam mengelola pajak PPH:

  • Mengatur keuangan dengan baik dan mencatat semua penghasilan dan pengeluaran.
  • Menggunakan jasa konsultan pajak yang berpengalaman untuk membantu dalam perencanaan pajak.
  • Mengikuti perkembangan terkini terkait peraturan perpajakan.
  • Melaporkan pajak PPH secara tepat waktu dan lengkap.
  • Menggunakan sistem perpajakan yang efisien dan terintegrasi.

Kesimpulan

Pajak PPH memiliki tarif yang bervariasi tergantung pada jenis penghasilan dan status pajak subjek. Tarif pajak PPH umum antara lain PPH 21, PPH 23, PPH 25, PPH Final, dan PPH 26. Mengikuti ketentuan pajak PPH memiliki banyak keuntungan, seperti memenuhi kewajiban perpajakan, menghindari sanksi, dan memperoleh akses ke fasilitas pajak. Untuk mengelola pajak PPH dengan baik, penting untuk mengatur keuangan dengan baik, menggunakan jasa konsultan pajak, dan mengikuti perkembangan peraturan perpajakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *